cari id yes guru sktp

05 Disember 2008

Leka hingga Luka

Aduh....kena lagi. Terluka lagi. Hati dan perasaan.Itu biasa dah rasanya. Sedang asyik mencuci pinggan mangkuk di dapur. Semangat betul nakkan dapur yang cantik lagi bersih. Waktu-waktu cuti dan masa yang terlebih-lebih lapang begini semua impian dapat dilaksana. Hari-hari biasa pun boleh juga sebenarnya. Cuma hati...antara mahu atau tidak sahaja. kan?

Kelmarin aku macam biasa membersihkan dapur. Sapu, lap siap mop lantai hampir setiap hari. Sambil-sambil tu bagi keluar peluh nak fit konon-kononnya. Selesai di dapur, beralih ke bilik, ruang tamu dan ruang tengah. Memang berpeluh. Usai segalanya, saat membersihkan diri lah pula. Rumah dah cantik bersih,kalau tuan rumah sebaliknya..uhhh tak sesuailah. Sementara tunggu masa untuk jadi chef pula....aku luangkan waktu membaca buku yang dah ku beli beberapa hari yang lalu, tapi tak abis-abis lagiku membacanya...kalau novel cinta paling lama pun 2 hari dah katam.heheheh boleh pulak ek?

Bum, sebab keletihan aku membaca dengan bertemankan bantal di kepala. Tu la pasal tak abis-abis membacanya kot.Bantal jadi teman. Tetiba terlihat ada kesan darah di helaian buku yang ku baca....ada darah? Em...aku cari-cari rupanya darah tu dari jari hantu tangan kanan aku. Baru lah nak terasa pedihnya. Dah macam-macam kerja dibuat, waktu santai baru perasan...Leka benar buat kerjanya.Hehehehhe. Ntah dari mana dapat lukanya aku pun tak tau...tau-tau berdarah je. Sikit je la. So aku pun x heran biarkan saja ia kering sendiri. Tanpa di letak minyak gamat mahupun di balut kain atau dililit handyplus.

Semalam, aku ulangi rutin kelmarin. Dapurku tetap ku pastikan bersih. Maklumlah jika tidak mak Tie dan mak Mut pasti datang menziarah. heheheh Usai segalanya, Jari telunjuk tangan yang sama pula rasa berdenyut-denyut. Aku lihat. Ada luka lagi, kali ini lebih dalam dan pedih. Denyut sakitnya sampai satu hari. Tapi masih aku biarkan seperti semalam. Mungkin kerana luka kecil. Tapi sakitnya boleh tahan juga. Merungut juga lah dalam hati. Lepas adu jugalah ke telinga ayah.

Dua kali luka di jari tanpa disedari. Leka hingga Luka. Itu fizikal kita. Sedar atau tidak sebenarnya hati kita juga pernah mengalami situasi begitu. Leka hingga Luka. Kita sering ketawa,walhal hati muram durja. Kita kata tak ada apa-apa, sebaliknya hati derita. Pernah? Tak kiralah siapa yang melukai...kekadang tanpa kita sedari.Mungkin keluarga sendiri,anak,isteri,suami, kawan dan sahabat taulan. Tapi kerana dah terlalu biasa maka kita tak ambil kisah pun. Walaupun sebenarnya kita dah terluka...walau untuk sesaat.

Manusia , insan biasa memang selalu leka hingga luka tanpa disedari. Namun tiada apa yang kita buat agar tidak dilukai lagi. Walhal kita boleh buat sesuatu, kita ada akal, kita ada mulut...tuhan dah beri. Tapi kita tak berapa nak hargai. Atau mungkin tak tahu bagaimana nak buat supaya ia berfungsi? Atau tak tahu bagaimana dan dari mana datangnya luka? dari diri kita sendiri atau dari 'sesuatu' yang membuatkan kita luka?

p/s : kalau sesuatu itu sudah tersurat dalam takdir kita...suatu saat pasti kita perlu lalui juga.

.

.

2 ulasan:

sainstis berkata...

rasa2nya buah yang tergenggam tangan atau y gpaling menarik kot..huuh

~Insan Biasa~ berkata...

silap tempat ko mengomen ni saintis wei....hehehehe tapi xpe masihku terima. huuhuhu