cari id yes guru sktp

04 Mei 2009

Duri kehidupan itu anugerah?

Aku tak tahu mengapa sejak dua menjak ni, aku menjadi sensitif. Ntah..apa yang dirajuk hati. Ntah...apa yang ditangis hati. Adakala gurauan biasa dari kawan-kawan pun, jika dulu aku tak ambil pusing, gurauan itu kini menjadikan aku berasa hati..jauh hati. Hehehe petanda perlanjutan usia mungkin.

Aku sedang memerhati. Melihat siapa aku dahulu dan siapa aku kini. Bagaimana aku dahulu dan bagaimana aku kini. Memang benar, segala pengalaman yang berlalu membentuk aku yang kini. Lebih mudah berjauh hati, lebih mudah berasa hati. Adakalanya terlalu sensitif , adakala laser juga. Semuanya berdasarkan kehidupan-kehidupan yang telah kulalui.

Aku terus belajar mengenali diri. Belajar mengawal situasi, belajar mengawal emosi. Mengawal emosi adalah satu tindakan yang sukar pada aku. Tapi untuk meneruskan hidup ini, aku perlu mempelajarinya supaya takkan pisang berbuah dua kali.

Di sini, di alam maya ini...aku temui mereka-mereka yang sudi berkongsi rasa, berkongsi pengalaman , berkongsi pengetahuan. Dan berterima kasih kerana di situ aku banyak belajar tentang diri dan kehidupan. Terima kasih. Aku sedang melihat kehidupan. Dan di situ juga aku diberitahu bahawa masalah jika dilihat sebagai anugerah ianya akan menjadi indah. Aku sedang belajar menerima segala duri kehidupan sebagai suatu anugerah. Kerana duri-duri itu aku belajar cara melindung diri. Bukankah kemahiran melindung diri itu suatu anugerah? eh..eh...termelalut jauh plak dah nie...

Walaubagaimana pun banyak lagi yang perlu aku belajar tentang kehidupan. Banyaknya yang aku tak tahu.......

5 ulasan:

eeeda berkata...

Aku teringat akan kata2 ami...bila tiba2 dia meraju dgn aku..padahal selama nie tak pernah merajuk...alasannya umur semakin meningkat, tu jd semakin sansitif...

- jinggo - berkata...

anis oh anis...

kerana kita disini bukan untuk dihakimi dan menhakimi.
kita belajar dan bersangkabaik dengan semua dan apa yg berlaku.............

yang berlaku sudah pun berlaku kan.......

~Insan Biasa~ berkata...

eeeda, pertambahan usia di sokong pula dengan pengalaman yang berbagai pastinya akan membentuk 'sesuatu'pada diri kita..

~Insan Biasa~ berkata...

wak jinggo, terima kasih kerana kita saling berurusan...terima kasih untuk semua perkongsian...

Tirana berkata...

Sesungguhnya kita ini sedang belajar dan akan terus belajar sehingga kita mati...