cari id yes guru sktp

11 Februari 2011

Bicara sepi

Bicara sepi bagi IB adalah bicara tanpa suara. Ada kata-kata tetapi tidak kedengaran sekadar dapat dibaca sahaja. Dan hari ini IB berbicara sepi lagi. Dan bicara sebegini selalunya dekat benar dengan emosi. Maaf ye. Kisah-kisah emosi negatif adakalanya melebihi emosi yang positif. Emosi positif IB selalu kongsi secara live berbanding emosi negatif IB lebih suka berkongsi di sini. Sekadar melepas lelah mungkin.

Siapalah aku kini. Dulu mungkin kerana 'dia' adalah abangnya yang perlu dihormati, maka aku ada. Kini abang yang memujanya, menyanjungnya, bangga dengan pencapaian hidupnya tidak ada lagi, maka aku tinggalan si abang sudah tidak ada kepentingannya lagi. begitukah?? Atau aku yang mengada-ngada berasa hati sampai begitu? Tapi kenapa aku boleh berasa hati begitu agaknya ya???!!!

Aku sangat berasa hati suatu ketika dulu dengan perkataan-perkataan dan cara penyampaiannya kepadaku. Atau silap aku berbahasakah maka perkataan-perkataan dan bahasanya menjadi begitu kepadaku. Atau mungkinkah aku masih belum /tidak mengenal siapa dia....arrghhhh. Siapa aku di matanya ya?

Seolah semua yang aku lakukan ada sahaja yang tidak kena...tidak betul....bodoh sangat kah aku untuk membuat keputusan maka keputusan aku kerap di pertikaikan?Bodoh sangatkah aku sebagai anak seorang kuli yang bekerja 'korek parit' ni??? Aku abaikan. Sebab air dicincang takkan putus! aku pegang itu. Aku pendamkan saja dalam hati. Aku hanyalah seorang yang bergelar 'anak', mana mungkin dapat mengatasi seseorang yang bergelar 'bapa'.

Aku berkecil hati lagi. Saat hari gembira seseorang yang aku panggil adik, beritanya hanya aku terima daripda mulut orang lain. Dan sehingga tiba harinya aku masih disepikan. Hem, pastinya aku tiada kepentingan di situ kan? Apalah sangat yang dapat aku hulurkan kalaupun aku ada. Tak apalah. Aku bawa diri menghiburkan hati bersama mereka  yang sudi bersama aku. Errrkkk....tapi kenapa aku nak berkecil hati ya? Imbas waktu lalu saat si abang masih bernyawa, saat aku tidak mampu bergerak sendiri. Kedatangan kami dialu-alu kan , kedatangan kami dijemput dan dihantar. Wah ....betapa bangganya ketika itu . Kini....sebarang khabar langsung lenyap sebagaimana lenyapnya nyawa si abang kembali kepada si pencipta! Aku? Biarlah aku pandai bawa diri.....

Aku berkecil hati lagi. Saat hari gembira ku menghampiri. Syukur juga ada sisipan kata nasihat yang aku terima. Namun ada juga kata-kata yang aku telan bersama rasa hati.Kenapa aku emosi sangat eh??? Kenapa aku kisah sangat nih???

Dan hari ini, saat kawan-kawan aku meminta sedikit khidmatku, aku berasa berat hati. Kerana aku dapat rasakan aku akan berasa hati lagi jika aku penuhi permintaan mereka.Dan telahan itu benar! Maka hasil tulisan ini wujud di sini. Jika di zaman kanak-kanak ku aku bangga jika orang tahu dia itu siapa, kini aku lebih bangga jika orang tahu siapa diri aku tanpa mengetahui tentang dia dalam hidup aku!

Tapi....aku masih sedar air dicincang takkan putus. Dia masih antara orang yang perlu aku hormati dan ingati sehingga hujung nafasku. Kerana dia juga adalah sebahagian daripada apa yang aku capai hari ini dalam dunia pendidikan!

Satu pesanannya yang aku pegang hingga saat ini. Jika kita tak suka tindakan seseorang yang lebih berkuasa ke atas diri kita, saat kita dibawah, cubalah ikut. Dan satu masa kita berada di tempat orang yang berkuasa itu, maka ingatlah kembali apa yang kita tidak suka tadi dan jangan ulangi lagi tindakan itu ke atas orang lain. Itulah waktunya maka buatlah perubahan .

3 ulasan:

IMANSHAH berkata...

Satu pesanannya yang aku pegang hingga saat ini. Jika kita tak suka tindakan seseorang yang lebih berkuasa ke atas diri kita, saat kita dibawah, cubalah ikut. Dan satu masa kita berada di tempat orang yang berkuasa itu, maka ingatlah kembali apa yang kita tidak suka tadi dan jangan ulangi lagi tindakan itu ke atas orang lain. Itulah waktunya maka buatlah perubahan .

suka yang ni..hehe

saya yg menurut perintah

~Insan Biasa~ berkata...

Iman,
Terima kasih...betul tu, SYMP!

K sal berkata...

La......ingatkn lps sepuluh sembilan lps tu lapan la rupanye bicara sepi sbb lapan xde....ssungguhnya dugaan itu dr Allah kerana Dia lebih Mengetahui brdoa agar Allah lembutkn hatinye yg skeras batu itu.....Amin...