cari id yes guru sktp

08 November 2009

Warna-warna kehidupan

Ingin ditangisi, tapi di mana air mata itu?
Aku sendiri tidak tahu..
Pilukah hati ini?
Sebakkah jiwa nurani?

Semula dari kecil
Ku di tinggal Ibu
Sehinggakan janggal memanggil
Segala gelaran Bonda
Dan kini saatnya
Aku di tinggal Ayah
Tanpa ada saudara seibu seayah di sisi
Yang menemani menyusur jalan-jalan di bumi
Aku berdiri sendiri

Aku bingung seketika
Dan kemudian bertuahkah agaknya
Kerana aku yang di pilih
Melalui segala ranjau duri
Bertuahkah mungkinnya
Sehingga ada pelbagai warna dicalit
Dalam dunia seorang Anisah???

Dan juga segala peristiwa
Memperlihatkan warna-warna sebenar
Yang selama ini berada di sekitar diri

Cerahnya dinihari
Indahnya warna yang mewarnai
Gelap tiba berganti
Warna indah itu memunculkan
Yang sebenarnya warna itu tidak asli warnanya....

Puisi itu bercerita. Dan aku sedang berhadapan dengan cerita-cerita warna itu. Atau mungkin sahaja kebingungan diri menyebabkan aku terlalu emosi dan berkira-kira soal hati? Ntah aku tak pasti. Aku masih menganalisis segalanya. Aku confius dan untuk bersangka baik, mereka sedang memberiku ruang untuk bersendirian. Walaupun yang sebenarnya ini bukanlah waktunya untuk mereka meninggalkan aku sendirian dalam kebingungan. Emosikah aku? Mungkin. Mana dia mereka-mereka yang mencari ku di waktu aku berada dalam terang? Siapa yang bersama aku ketika tiba-tiba ruangan hidupku hilang cahayanya?
Dan aku sedang belajar lagi untuk mewarnakan hidupku dengan warna-warna yang jarang atau tidak pernah aku lihat dulu. Aslikah warna-warna itu? Aku bermohon semoga pilihanku juga adalah pilihan Dia untukku.

Kak Sal + Kak Noi + Su = Terima Kasih memberi warna yang mencerahkan
Bik Mis + Rina + Yati + K Sue = Syukur aku ada warna yang asli
K Zie + Fahmi = Semoga warna ini pilihan Dia

8 ulasan:

k sal berkata...

Sesungguhnya Allah lebih Mengetahui segala-galanya. Dia yang menentukan bila waktu dan masanya yg sesuai utk kita pergi kepadaNya. Mungkin ini waktunya utk ayah ani ttp masa kita ntahkn bila...Yang pergi tetap pergi kita yg hidup harus mneruskan kehidupan dengan lebih brtaqwa dn beriman bg menempuh dugaan yg akn dberikn oleh Allah. Smoga ani tabah menghadapinya. Insya Allah.

ONE ZABA berkata...

walaupun jauh, sekadar di alam maya...kami sudi menemani dengan tulisan yang berwarna-warni. moga tabah mengharungi hari-hari yang mendatang.

a kl citizen berkata...

assalammualaikum anis...

moga Allah kurniakan kekuatan dan ketabahan
doa kita untuk ayah dan ibu menjadi penyambung kasih dan bukti kasih kita pada mereka...
jika kita tiada nanti, siapa pula yang akan mendoakan mereka?

doa saya bersama anis sentiasa...

zai berkata...

Semoga tabah selalu..

Ingatlah ..satu masa kelak kita juga akan menyusuli mereka..rajin2lah kirimkan doa buat ibu dan ayah..semoga roh mereka aman dan tenteram disana dan kita juga semua dapat berkumpul bersama disana nnti ditempatkan bersama golongan mereka yg beriman.

blueCITY berkata...

salam..

setiap yg berlaku akana ada hikmah dan sebabnya.
tuhan tak akan uji seseorg hamba nya yg tak mampu hadapi ujian itu.

dgn ujian2 ini, kita jadi kuat, kita jadi tabah...

take care

.: mama cute :. berkata...

anis,
kadangkala kita selalu bertanya kenapa kita dipilih, padahal tuhan pilih kita sbb kitalah orang yang paling tabah untuk menerima ujian itu

aku pon tak tau la kalau aku berada di tempat kau..maybe aku boleh menjadi tabah setabah kau atau lemah selemah aku..

apa pun, kehilangan adalah satu perkara yang paling memeritkan. hidup lawannya mati..

yang pergi tak ada galang gantinya..
apa yang boleh kita lakukan, hanyalah mendoakan yang terbaik untuk arwah dan aku turut mendoakan yang terbaik utk kau juga. semoga kau bisa mengharungi hari-hari mendatang dengan tabah

take care!

Tanpa Nama berkata...

salam....kunjungan kami masih belum tiba...saya tak berniat apa2...

~Insan Biasa~ berkata...

terima kasih untuk semua sokongan,

errrr...tapi siapa agaknya 'si tanpa nama' ni eh...